Home / 18+ / Cerita Sex Jeritan Nikmat Tante Nindi

Cerita Sex Jeritan Nikmat Tante Nindi

Cerita Sex Jeritan Nikmat Tante Nindi

Pada suatu hari yang cerah pagi pagi sekali sekitar pukul 8 pagi, kenapa aku sebut pagi karena biasanya aku bangun tidur sekitar jam 12 Siang. Makanya jam 8 pagi aku sebut masih pagi-pagi sekali setelah menjalani rutinitas keseharianku di malam hari, maklum sebagai freelance profesional alias pengacara pengangguran banyak acara hehe kalo malam aku banyak menghabiskan waktu.

“Bangun.. Bangun.. dah siang,, masih molor aja terus..” kata kakakku sambil mengoyak-mengoyak tubuhku dengan tergesa-gesa.
“Apaan sih,, orang lagi enak-enak tidur di gangguin aja” kataku sembari kesal.
“Cepat bangun, aku mau nyuruh kamu ke rumah Tante Nindi, udah jangan kuatir nanti aku kasih uang bensin sama uang rokok deh” Sahut kakaku.

Dalam batin wah surprise nih fulus.. fulus.. lumayan lagi bokek untuk membasahi dompetku yang kering kerontang ini Hehehe…
Segera aku bergegas bangun dari ranjang yang kumel ini.
“Udah sana buruan mandi Don, ga enak sama Tante Nindi udah nungguin dari tadi karena kakak kemarin udah janji sama dia mau kasih uang setoran untuk bayar baju kakak jam 8 pagi” Ucap kakakku untuk segera menyuruhku mandi.
“Oke” jawabku spontan dalam hati berbisik kalau ada duitnya sih ga pake lama dah langsung aku kerjakan.

Setelah selesai mandi dan berganti pakaian aku segera keluar kamar. “Itu sarapan pagi, dimakan dulu” Kata kakakku sambil menunjuk meja makan yang sudah tersedia semangkok Soto hangat.
langsung saja aku sikat aja tuh soto yang udah menggiurkan apalagi perut ini udah mulai keroncongan ria karena lapar.

“Ini uang untuk bayar setoran baju kakak ke Tante Nindi” Ucap kakakku sambil memberikan uang 80.000 kepadaku.
“Dan ini untuk beli bensin dan rokok kamu!” sembari memberikan uang 50.000 juga kepadaku.
“Wah tumben-tumbenan kasih duit sebanyak ini sama aku baru cair ya, dapat jatah bulanan dari si Buroto” kataku sambil menggoda kakakku.

Yah begitulah nasib kakakku mujur banget dia paras cantiknya cuma dikasihkan sama Brondong Tua alias suaminya yang notabene umurannya jauh lebih tua daripada kakakku ini malahan seperti bapak dengan anaknya kagak seperti suami-istri dah sumpeh ajib benar memang cinta sekarang bisa di beli dengan uang haha.

Setelah makan pagi aku segera mengendarai motorku langsung meluncur ke TKP ke rumah Tante Nindi yang imut-imut itu.
“Kak, aku berangkat dulu ya,” ucapku penuh semangat mengemban misi untuk membayar hutang kepada si Rentenir cantik itu.
“Ya hati-hati, ga usah ngebut ya naik motornya” Sahut Kakakku.

Setelah beberapa menit sampe juga aku ke TKP di rumah Tante Nindi.
Langsung saja aku ketuk pintu rumah Tante Nindi… Tok tok tok tok suara pintu berbahan kayu jati di rumah gedongan itu berbunyi.
Seketika muncul cewek seksi membukakan pintu.
Terbelalak mata ini sampe tidak berkedip “Oh my god” pemandangan indah di pagi indah ini ya tuhan, sungguh anugerah yang menyehatkan mata yang masih belekan ini.
Tante Nindi masih menggunakan baju tidur alias lingerie tipis berwarna merah muda yang seksi membukakan pintu rumahnya untukku.

“Ehhhhh,, Doni,, sini masuk rumah dulu, wah pasti kamu di suruh kakak kamu ya, tumben-tumbenan kamu main ke rumah Tante Nindi…” Ucap Tante Nindi dengan nada centilnya itu.
Ga pake lama langsung aja aku masuk rumah Tante Nindi dan duduk di sofa empuknya sembari si Udin merusak pikiran ini dan menemani mata ini yang bosan berkedip melihat kemolekan tubuh Tante Nindi.
“Bentar ya Don, Tante buatin teh hangat dulu ya” Tante Nindi yang seksi itu menawarkan kehangatan teh di pagi ini.
Tiba-tiba terdengar gonggongan dari makhkluk buncit yang berirama.
“Mah… Papa mo berangkat kerja dulu ya..” Suara suami Tante Nindi.
Terpapar di depanku sebuah penampakan yang menjemukan, Mas Pur suami Tante Nindi yang bertubuh buncit serta di poles lapangan golf dijidatnya itu lewat di depanku yang sedang duduk di sofa empuk.
“Oh Doni tho, mampir dulu pasti di suruh kakak kamu ya?,”Ucap mas Pur dengan nada ramah kepadaku.
“Iya ni mas, mau berangkat kerja ya?” Sapaku penuh malu-malu dan sungkan padanya.
“Ia ini Don ya udah itu tehnya diminum ya jangan malu-malu” Kata mas Pur yang ditemani Tante Nindi diantar keluar rumahnya untuk berangkat kerja.

Brrrmmm Brrmmmm suara mobil Jazz berwarna putih mengkilap menderung dan pergi Mas pur sembari mendapat kecupan kecil dari Tante Nindi mengantar dia mengawali rutinitasnya di pagi hari ini.
“Papa berangkat dulu ma!” Kata mas Pur.
“Iya pa.. hati-hati di jalan ya!! Kata Tante Nindi yang membuat ku merasa iri.

Dalam batin ini berkecamuk penuh dengan perasangka buruk emang jaman sekarang wajah tampan tidak bisa menjadi modal untuk mendapat permaisuri cantik ya. Udah jamannya brotu, brotu merajalela mendapatkan wanita cantik dengan modal uangnya. Bahkan pikiranku pesimis “Apakah aku harus menjadi brotu yang tajir dulu untuk mendapat cewek cantik yang bisa memuaskan hati dan menyehatkan Cucak Rowo ku ini…” tanyaku dalam batin.

Mobil mas Pur udah jalan Tante Nindi pun kemudian menghampiriku.
“Ada apa ini, kok tumben main kesini” Nada manja Tante Nindi menanyaiku..
“Ini Tante aku disuruh kakakku untuk membayar hutang bajunya sama Tante Nindi” ucapku penuh malu-malu sambil menyodorkan uang 80 ribuan..
“Ohh itu ya, iya Tante terima ya. kenapa buru-buru main dulu dong ke rumah Tante lagian sepi nih Tante ga ada temannya..” Kata Tante Nindi penuh lemah lembut menggetarkan hati…
“he.. he.. he.. he..,,” tawa kecilku penuh malu-malu tapi mau.
“Kamu sekarang gede-gede kok tambah ganteng aja padahal waktu kecil dulu kamu itu item tengil, kribo pula sekarang kok berubah 180 derajat” Tante Cindi penuh manja menggodaku sembari dia berpindah posisi duduknya mendekatiku.

“Gimana dah punya pacar belom kamu sekarang??” tanya Tante Nindi sambil mengelus pipiku dengan tangannya yang lembut seperti busa spoon pencuci piring.
“belum kok Tante, susah mencari pacar sekarang” jawabku.
“Loohh.. ganteng-ganteng kok ga laku sih wah kurang nyali pasti kamu” sahut Tante Nindi menggodaku
“Apa perlu Tante Nindi ajarin cari pacar buat kamu kalo Tante masih muda Tante aja mau kok jadi pacarin kamu, sayang Tante kan udah berumur lagi pula dah punya suami lagi” Dengan suara centilnya Tante Nindi menggodaku
“Ahh Tante bisa aja ini walaupun Tante udah cukup umur tapi Tante masih cantik dan seksi malahan Tante Nindi masih kaya seumuran anak kuliahan lho hehehe…” Sahutku merayu Tante Nindi
“Boong kali ye mau merayu Tante ya… Tante aja udah kepala 3 kok umurnya masak dibilang ABG masih kuliah pintar juga gitu kalau merayu cewek, masak cari pacar aja ga bisa?” Sahut Tante Nindi.
“Iya beneran Tante Doni ga bohong.. sumpah dah…Kalau ada edisi ke duanya cewek kaya Tante Nindi gini.. Ga Pake Lama dah Arif pacarin” Kataku sambil merayu Tante Nindi.

“Pintar juga ini adik temanku merayu cewek duh duh duh, makin gede makin pintar aja kamu ya” sambil menempelkan bodynya yang aduhai dan jari-jari tangannya yang lentik Tante Nindi mengusap leherku.
“Ah geli Tante.. mau di geli-geli in yang lainnya dong…” spontan aku berucap sungguh bergetar bulu kuduk ini diusap leher ini ama jari-jari lentik tangan Tante Nindi…
“Duh kamu nakal deh Don… emang kamu belum pernah di cumbu cewek ya, Tante gituin aja udah ga tahan hahaha” sembari ketawa kecil Tante Nindi menggoda iminku.
“Pacaran aja ga pernah Tante, ngerasain yang namanya dicium cewek apalagi??? bikin penasaran tapi apa mau di kata nasib ya nasib.” Dengan nada polos aku utarakan kejujuranku kepada Tante Nindi

“Masa seeh hari gini loohh.. ada perjaka ting tong nyangkut di rumahku,,” Tante Nindi berkata sambil centil-centil nakal.
“Iya Tante sumpah demi apa aja deh asal jangan demi di kejar-kejar dedemit aja, hehe” Spontan kepolosanku berucap.
“Mau ga Tante ajarin caranya” Dengan manja Tante Nindi dan menjetikkan jarinya di lingerie tepat di atas belahan toket payudaranya yang putih montok seperti pepaya itu menggodaku.
“Ohhhhh… ga kuat dah si Udin menggerayangi pikiran ini…” Dalam batinku tersayat.

Tante Nindi penuh kehausan langsung to the Point menjulurkan lidahnya tepat dibibirku
“Enak kan…” Sahut Tante Nindi memotong aksinya.
Bibir Tante Nindi yang merah merekah langsung mencibir tepat ke bibirku ini lidahnya bergentayangan menggeliat membasahi bibirku, Tante Cindi penuh dengan kehausan tangannya meremas-remas payudaranya yang putih itu dihiasi lingerie tipis berwarna merah muda. Srruuupp Srruuupp.. nada hawa nafsu dari dua bibir yang sedang bergejolak terdengar.
Aku pun tak mau kalah aku lumat bibir Tante nindi yang merah merekah nan seksi itu lidah ku dan lidah Tante Nindi bertempur menggeliat geliat menari di dalam mulut saling bersahutan air liurnya pun ikut membasahi kehausan ini.

“Enak kan sayang”.. Tante Nindi berucap sembari dia melanjutkan pertempuran bibir ini.
Lidahnya sungguh menggelikan berputar-putar menari di bibirku, beraduan dengan lidahku yang tak mau kalah melawan kehausan Tante Nindi.
Aku hanya bisa menganggukan kepala sembari menikmati kehangatan tubuh dan bergumal berciuman dengan Tante Nindi.

Tangan Tante Nindi meraih tanganku menunjukan kepadaku bahwasanya Payudaranya ingin diremas penuh lemah lembut jari jari ini meremas penuh dengan kelembutan menggerayangi payudara Tante Nindi yang putih seperti pepaya belgia itu ouuhh seksi sekali aku remas-remas semakin bernafsu aku mainkan jemariku di puting Tante Nindi yang merah merekah itu, Sembari lidah dan bibir ini terus bergumal penuh dengan kenafsuan.
Tante Nindi pun lebih melonggarkan lingerie yang menutupi keindahan tubuh Tante Nindi itu, dilepas lah BH ukuran 34 itu di bukanya lingeri itu lebih longgar muncullah payudara yang seksi itu.

Tante Nindi memegangi kepalaku ini mengarahkan tepat di depan payudara nya yang seksi, putih dan segar itu langsung saja bibirku menuju ke payudara itu kulumat penuh dengan nafsu payudara Tante Nindi yang montok aku julurkan lidah ku tepat di putingnya yang merah merekah penuh kehangatan itu.
Lidahku menari-nari menggeliat menjilati puting Tante Nindi.
Ohhh Ouuhhh Ahhh… sambil memegangi dan menggeleng-gelengkan kepala ku Tante Nindi menikmati lidahku menjulur membasahi dan menari-nari di putingnya itu.
Aku gigit kecil-kecil putingnya aku remas payudara satunya, bibirku melumat dan menghisap puting itu .. cupp cclloopp crooopp cuuppp.. aku nikmati kenyotan bibirku mengenyot puting Tante Nindi..
Ohhh Ouuuuhhh AAAhhhh Tante Nindi menikmati nya, matanya merem melek menikmati putingnya kuhisap.
Hisap lebih kencang dong Don, Tante Nindi berkata sambil tangannya memegangi tanganku yang meremas payudara satunya.
OOhhh Ouuhhh Tante Nindi semakin kencang berdesah, sambil menggoyang-goyangkan payudaranya yang sedang aku hisap itu.
Kami berdua larut dalam permainan sex itu dan aku terus menghisap dan mengigit kecil-kecil puting Tante Nindi yang merah merekah itu.
Tangan Tante Cindi meraih bajuku dan melucutinya membugiliku pada saat itu kehausan Tante Nindi sungguh tak terbendung langsung saja dia juga melucuti celana jeansku yang berwarna hitam itu dilepaslah juga lingerie tipis merah muda Tante Nindi.

Kemudian Tante Nindi melepas celana dalamnya tangannya memegang kepalaku ini mengarahkan kepadaku tepat di depan memeknya yang berbulu tipis teratur gundukan bulu kemaluan yang tertata rapi terpampang dihadapanku. Sungguh mengisyaratkan bahwa Tante Nindi cinta kebersihan dan kesehatan dirawatnya kebun bulu kemaluannya yang tertata rapi itu.

Tante Nindi memegang kepalaku.. mengarahkan memeknya tepat di bibirku suatu isyarat kalau memeknya ingin dijilatin dengan lidahku
langsung saja bibir ini mengenyot memek yang merah segar itu ditumbuhi bulu kemaluan yang tumbuh rapi.
Aku ciumi memek Tante Nindi yang merah seperti daging segar itu lidahku pun ikut menari-menari di atas mulut kemaluan Tante Nindi yang seksi itu.
Ohhhh AAAggghhhhh OOOOuuuwwwhhh Tante Nindi berdesah menikmati nya tanganku pun ikut meraih vagina Tante Nindi, aku buka lebih lebar mulut kemaluan Tante Nindi supaya lidahku bisa bergeliat lebih ke dalam lagi Tante Nindi semakin asik menikmati permainanku, desahan Tante Nindi pun semakin tak terbendung dan semakin kencang saja lebih lebar vagina Tante Nindi terbuka lidahku semakin menjulur aku lumat dan lidahku bergeliat menari di vagina Tante Nindi. Itil Tante Nindi yang centil itu pun membuatku semakin haus aku jilatin itil Tante Nindi dan aku gigit kecil – kecil Tante Nindi yang berdiri dan aku sedang duduk tubuhnya terus bermolek sambil berdesah tak tertahankan.

”Enak Don.. ouuhhh Uwwwhh Aghhhh” Tante Nindi berdesah keenakan aku hisap memeknya dengan dashyat sembari lidah ini menyentil-nyentil itil Tante Nindi yang bergelayutan. Kemudian Tante Nindi merebahkan tubuhku di atas sofa empuk Tante Nindi langsung ditepatkannya memeknya di atas wajahku mengisyaratkan kalau memeknya masih ingin di hisap dan di jilati bibirku ini. Dengan posisi tidur dan Tante Nindi diatas ku tepat memeknya di atas kepalaku aku jilatin memek Tante Nindi, Tanganku pun ikut diraih untuk meremas-remas payudara Tante Nindi yang tidak ingin dianggurin.

Tubuh Tante Nindi bergeliat.. memeknya bergoyang-goyang serasa haus ingin dijiliati terus, dan dihisap lebih kencang aku gigit kecil memek Tante Nindi sambil aku hisap dengan lebih kencang tak kalah lidah ini menari-nari dalam vagina Tante Nindi yang sudah basah itu.

Tante Nindi semakin mendesah ga karuan aaahh ouuhhh ahhhhh.. aku pun semakin dasyat mencibiri memek Tante Nindi itu aku kenyot lebih kencang dengan mulutku, tanganku pun ga ikut kalah meremas-remas payudara Tante Nindi lebih kencang Tante Nindi semakin bergoyang-goyang lebih kencang ditekannya lebih kedalam memeknya ke mulutku untuk di kenyot lebih kencang lagi.. Ouuhhh Ouuhhhh Tante Nindi berdesah keasikan sambil merem melek. Kemudian Tante Nindi berganti posisi, kami berdua memainkan posisi 69 Tante Nindi masih haus memeknya masih ingin di jilati sembari dia mengulum dan menghisap kontolku yang sudah mengeras dan tegang itu.

Clurrupp Sluruppp Sluurruppp.. nada suara berdesahan bersahutan.. Aku jilatin mekinya Tante Nindi ku masukkan jariku ke memek Tante Nindi aku gesek-gesekin keluar masuk memek Tante Nindi yang semakin banjir di basahi air kemaluan. Tante Nindi pun ga ingin kalah dia hisap kontolku yang super tegang dan keras “Sluurruupp Sluurrruuupp” suara kenyotan bibir kami berdua mengenyot alat kelamin. “Ouuhhh Ahhhh” semakin basah memek Tante Nindi desahannya pun semakin meronta lalu Tante Nindi berdiri berpindah posisi dia tetap diatas ku diarahkannya kontolku memasuki lubang memek Tante Nindi yang udah gatal ingin digenjot itu.

Dengan penuh penghayatan Tante Nindi memasukan kontolku memasuki memeknya “oouuhh Uhhhh ahhhh” desahan Tante Nindi dan desahanku bersahutan badan Tante Nindi bergoyang-goyang diatas badanku sambil naik turun secara perlahan mengatur irama memeknya yang disodokkan di kontolku. Aku pun hanya bisa pasrah menikmati permainan Tante Nindi sambil berdesah Tante Nindi semakin kencang naik turun menyodokan memeknya yang naik turun dimasuki kontolku. “Ouuhh Ouuhhh Ahhhh” Tante Nindi berdesah keasyikan dan dia bergoyang goyang menggerakan memeknya di genjot kontolku semakin kedalam dan semakin kencang Tante Nindi naik turun menyodokan memeknya ke kontolku. Tante Nindi bergoyang memutar-mutarkan bokongnya memasukan lebih dalam kontolku di memeknya di tekannya lebih dalam kontolku dengan memeknya sambil menggeliat-geliatkan badan nya itu.

“Ahhh Ouuwwwhh Ouuugghhh” Nada desahan Tante Nindi semakin menggila sambil menggoyang-goyangkan badannya ditekan lebih kencang Memeknya yang dimasuki kontolku itu “Ouugghh Agghhh” kami berdua asik menikmati kenikmatan sex. Berganti posisi, Tante Nindi masih diatas tapi kami duduk aku pangku Tante Nindi diatas Sofa hijau yang empuk itu aku naikan tubuh Tante Nindi dengan tanganku dan aku naik turunkan tubuh Tante Nindi yang molek itu, kontolku semakin kencang menyodok memek Tante Nindi yang semakin basah aku sodok-sodokan kontolku ke memek Tante Nindi, aku naik turunkan tubuh Tante Nindi lebih cepat Sambil aku kenyot puting Tante Nindi yang merah mungil itu.

Cerita Sex Jeritan Nikmat Tante Nindi
“Ouhhh Ouuuhhh Ahhhh” desah Tante Nindi keenakan.

“Enak Don, Lebih kencang Don Owwhhh Uhhhh Agghhhhhh..” Tante Nindi mendesah.

“Sodok lebih kencang kontolmu ke memek tante Don… Hisap Memekku lebih kencang Don… Ouuuhhh Ahhh Enak Don…” Tante Nindi berkata dan mendesah.
Jeritan desahan Tante Nindi semakin meronta dan aku semakin keras memainkan kontolku menyodok memek Tante Nindi.

“Ahhhhhhhhhh Ouuhhhhhh.. aku keluar Don… ahhhh Ouuhhhhhhh” Tante Nindi sambil menghela napas. Nikmat banget Don… Merasakan puasnya permainan sexku.

“Ganti posisi dong Don” Ucap Tante Nindi yang masih haus.

Cerita Sex Jeritan Nikmat Tante Nindi

Lalu Tante Nindi menungging karena aku sering menonton film bokep pastinya aku udah tau dong apa yang di inginkan Tante Nindi dia ingin posisi Dogy Style. Tante Nindi nungging di atas Sofa dan aku berdiri aku dibelakang Tante Nindi aku masukin lagi kontolku ke memek Tante Nindi yang sudah basah itu, Aku sodok-sodokan perlahan Tante Nindi mendesah aku pun juga mendesah aku atur irama sodokan kontolku ke memek Tante Nindi yang merah dan basah itu maju mundur seperti tukang parkir saja.

“Slurupp Slurrupp … nyoott nyoott nyottt,,,” suara kontolku menyodok-nyodok memek Tante Nindi… “Ouuhhhh Aggghhhh” Tante Nindi meronta dan menjerit nikmat saat ku entot lebih cepat lagi. Terus aku atur irama maju mundur kontolku menyodok memek Tante Nindi “Ouuhhh Ahhhhh” Tante Nindi meraih tanganku meremas Payudaranya jari jariku memutar di puting Tante Nindi yang imut-imut itu.

“Enak Don.. terus Don.. Ouuhhh Agghhhhh Ahhhhhhhh” desahan Tante Nindi meronta.
“Sodokin lebih dalam lagi Don ahhhh”

Semakin kencang aku sodokan kontolku ke memek Tante Nindi semakin cepat aku maju mundurkan kontolku menyodok memek Tante Nindi dan aku lebih tekan kontolku menyodok memek Tante Nindi “Ahhhhh Ahhh Owwhhh terus Don… Tante Nindi meronta keenakan “Ahhhhh Ahhhh Owwhwhhhh.. Ahhhh Ouuuwwwggghhhhh” Tante Nindi menjerit meronta “mau keluar aku Don lebih kencang Don sodokanmu”
“Ouuuwwwhhhh Aggghhhhh..” Tante Nindi merasa keenakan pada saat itu.

“AAAAGGGGHHhhhhhhhh OOwwwwhhhhhh” sambil menghela napas.. “hmmm hmmmmm hmmmm keluar Don….” Tak lama kami langsung berganti posisi.

“Sini Don masukin lagi kontolmu ke memekku masih gatel nih Don memekku ingin di genjot lagi oleh mu” Tante Cindi tidur dan mengangangkan kakinya diatas Sofa. Tanpa komando langsung aku hajar lagi memek merah itu. Tante Nindi Aku masukin kontolku ke memek Tante Nindi, posisi Tante Cindi yang mengangkangkan kakinya lebar lebar seperti itu aku lebih leluasa menyodokkan kontolku ke dalam memek Tante Nindi..

Aku atur perlahan-lahan maju mundur kontolku menyodok memek Tante Nindi yang merah merekah dan sudah berair dan basah itu maju mundur…. “slurrruupp slurrruppp prrtt.. prrrttt” suara kontolku dan memek Tante Nindi meronta… “enak Don.. enak” sambil mengangkangkan kaki dan merem melek Tante Nindi pasrah aku sodok-sodokan kontolku ke memeknya itu.

“Ohhh Ouuhhh Owwwhhh Aggghhhh Hmmm Hmmmm” desah kami berdua bersahutan.
“Lebih kencang Don… Enak banget Don… Hmmm Hmmmm Ouugghhhh Ougghhh” desahan Tante Nindi.
“Agghhh Aghhhh” desahan ku yang merasakan kehangatan dan kegelian memek Tante Nindi yang mengenyot Kontolku itu.
“Ouhhh Ouhhh Agghhhh nikmat Don Terus Don… Ahhhhgggghhh” Tante Nindi meronta kegirangan.
Selang berapa waktu aku semakin sodok lebih kencang memek Tante Nindi. Kontolku sudah menegang ga karuan kontolku sudah tegang banget ga tahan di kenyot memek Tante Nindi yang masih rapet itu. “Aghhhh Gggghhhh Ouwwwhhhggg hhhhh
Ouwwhhhh…” desahan ku.

Semakin kencang aku sodok. Tante Cindi pun semakin mengakangkan kakinya dengan tangannya semakin lebar….”Aaahhhh Ouuwwhhhh Srruuppp Prrttttt Hmmmmm” suara desahan dan suara kontolku yang menyodok memek Tante Nindi bersahutan…”GA kuat aku Tante.. mau keluar aku Tante…” “Ouuhhhh Agghhh Ouuhhhh sama Don.. Tante juga horny banget mo keluar.. keluarin bareng yah”.

Tak lama kemudian kontolku terasa hangat seperti diguyur air hangat tanda kalau Tante Nindi dah keluar. Langsung aku sahut dengan cipratan air kenikmatan dari kontolku itu sambil aku sodokan kontolku ke memek Tante Nindi lebih kencang kami berdua meronta keenakan pada saat itu.
“Hmmm Hmmm Hmmmm puas Don enak banget” sahut Tante Nindi merasakan kepuasan setelah keluar.
“Iya Tante enak banget.. ” sahut ku menghela napas.
Kami berdua bergumal manja-manjaan sambil Tante Nindi mengecup keningku penuh kehangatan menandakan kalau dia sudah puas
“Bobokan dulu yuk.. Capek Don… Pulangnya ntar dulu ya,, istirahat bentar sini aja gapapa…” Kemudian kami merebahkan badan kami berdua yang capek ga karuan setelah bertempur dengan Cinta dan Nafsu itu.

Tamat…

Video bokep Indonesia

About admin

Check Also

Cerita Sex Ketagihan Ngentot Brondong

Cerita Sex Ketagihan Ngentot Brondong

Cerita Sex Ketagihan Ngentot Brondong Statusku adalah seorang janda yang sudah bercerai dengan suamiku kalau …